Pegunungan Lang Biang
Pegunungan Lang Biang

Paginya, kita berasa malesss banget bangun tidur. Maklum, hawanya cocok buat dipake molor seharian di tempat tidur. Gara-gara keinget kalo kita ada di Vietnam dan sudah diniatin dari hasil setaon nabung, akhirnya bangun juga. Sarapan masih di hotel, setelahnya baru kita naik bus ijo kita menuju gunung Lang Biang.

Nyampe di kaki gunung, kita turun dan pindah ke jeep-jeep kayak di Bromo yg sudah disiapin disitu. Kita naik ke atas pake jeep itu. Hawanya adem bener. Brrr …. Di atas pemandangannya bagus, putih semua a.k.a kabut. Weww…. apa yang mau diliat coba, kabut tebal banget.

Jeep di Lang Biang
Jeep di Lang Biang

Tapi tetep kita eksis bin narsis foto2 disini. And saya sama adek saya sempet disuruh foto bareng guide kita gara-gara kita lagi ultah. Ya, kita, saya dan adek saya. Karena kita punya tanggal dan bulan lahir yang sama persis, cuma beda taon aja. Hebat ya mamaku. Wkwkwk… So, it’s our first bday abroad. šŸ˜€

Disini ada legenda tentang sepasang kekasih yang hubungannya tidak disetujui oleh orang tua masing. Kaya Romeo dan Juliet gitu deh. Makanya ada patung yang dibuat untuk mengenang mereka.

Patung Sejoli di Lang Biang
Patung Sejoli di Lang Biang
Our Guide, Phong
Our Guide, Phong

SSA40448

Sejam kita disana, kita dibawa turun lagi. Pas kita turun, baru deh keliatan rame banget. Kata Phong sih, kami kepagian naik ke puncak, makanya yang keliatan cuma kabut putih tebal. Sialan….

Dari sini kita dibawa ke Valley of Love, Lembah Cinta. Jadi disini banyak terdapat simbol2 tentang cinta. Tapi intinya ini adalah taman bunga, mirip sama Selecta. Ada danaunya kaya Sengkaling (dua-duanya adalah tempat wisata di Malang).

Pintu Masuk Valley of Love
Pintu Masuk Valley of Love
Ini nih danaunyaa
Ini nih danaunyaa…
Flower Park Da Lat
Flower Park Da Lat

Disini baru saya sadar ada keanehan. Cewek-cewek disini lebih memilih pake dress and high heels kaya mau ke pesta gitu, di siang bolong pula. Nggak cuman satu dua loh. Hampir sebagian besar. Wow… Dan hal ini pun dibenarkan oleh si Phong. Menurut dia pun, ini aneh. Smp diketawain sama Phong.

Lalu kita dibawa ke kebun bunga entah apa namanya. Yang jelas dari sana, kita disuruh naik cable-car yang terhubung sama kuil Budha di atas bukit. Lha, disini kita ketemu kebun bunga lain lagi. Hadeehhh…..

Ga cukup disitu aja. Agak sorean, kita diantar balik ke hotel. Tapi teman2 saya minta diturunin ke Flower Park yang memang ada di deket hotel. Aduhhh…Ā  Flower Park sama kebun bunga bedanya apa?? -_-”

Akhirnya setelah foto2 bentar, saya mutusin balik ke hotel sendirian, jalan kaki. Cuma berbekal peta di hape, saya jalan santai sambil menikmati suasana danau. Saya bahkan sempat ketemu Phong yang sudah ganti pakaian jogging. Wew…. Ternyata lumayan jauh juga jalan kaki dari flower park ke hotel.
Setelah semua ngumpul, baru kita lanjut ke Night Market di Da Lat. Jual macam2, mulai dari baju hangat, syal, topi,dll. Semuanya serba rajutan, murah pula. Syal rajutan yang di Surabaya harganya mulai dari 50ribuan, disini saya beli dengan harga VND 30.000 (Rp 15.000) saja. Muraaahh….Ā  Kita juga nyobain makanan yang ada disitu, cumi bakar, nugget, pentol, yang semuanya serba ditusuk kaya sate. Ada sausnya juga. Kenyaang…..

Selain itu, ada panggung hiburan disitu. Penyanyi nya artis lokal Vietnam. Lagu-lagunya jangan ditanya, walaupun penyanyinya masih muda. Jadul abisss. Hahah…
Masih mending lagu-lagu Indonesia deh dengernya. Haizzzz >.

Ok, kita balik ke hotel buat istirahat, karena besok paginya kita bakal melalui perjalanan panjang balik ke HCMC.

To be continued in Part 7

Advertisements