Sebenernya trip saya ke Vietnam sudah basi. Saya kesana tahun 2011 yang lalu, tepatnya libur Lebaran. Pertama kali sih booking tiket promo AirAsia dari Jakarta ke Ho Chi Minh City (HCMC, dulu bernama Saigon) cuma berdua sama adek saya. Tapi tiba-tiba teman2 kantor adek saya juga memutuskan berangkat kesana. Mengunjungi cabang pabrik mereka disana, karena adek saya kerja di perusahaan furniture yang juga punya cabang di Vietnam, tapi pemiliknya asli orang Indonesia. Jadinya kita berangkat ber-10, cewek 9 org, cowoknya hanya 1. Wkwkw…..

Tiket AirAsia kita beli duluan, CGK- SGN harganya sekitar 800 ribuan pp. Berhubung kita tinggal di Surabaya, kita mesti beli tiket SUB – CGK lagi. Kita dapat tiket Batavia Air buat berangkat, dan Citilink buat pulangnya, kira2 800ribuan juga pp. Dari Surabaya, kita berangkat pagi jam 7an (saya lupa). Nyampe di bandara Soetta masih jam 8an pagi. Ternyata guedeeee bandaranya, maklum belom pernah ke Jkt, apalagi naik pesawat. Ini baru pertama kalinya saya naik pesawat loh. Jadi masih agak katrok gitu. 😀
Dari terminal domestik, kita muter dari ujung ke ujung buat nyari terminal internasionalnya. Ga ketemu-ketemu jugaaa.. trus saya nanya ke pak satpam disana. Ternyata kalo mau ke terminal int’l Soetta, kita harus naik shuttle-bus, karena letaknya ada di seberang terminal domestik. Wehhh, mana ketebak kalo kita dari Surabaya pula, saking medoknya omongan kita, makin kentara deh katroknya. Hihih….

Setelah itu baru deh kita naik shuttle bus yang dimaksud pak satpam tadi menuju ke terminal intl Soetta. Jauh juga loh…  Sampai disana, kita masih nyantai karena flight kita ke HCMC masih sore. Jalan-jalan bentar di sekitar situ, kita mutusin makan di HokBen di depan pintu masuk terminal. Setelah kenyang, kita mutusin masuk ke dalam, siapa tau sudah bisa drop baggage kita di konter AirAsianya, meskipun masih jam 12 siang. Apalagi kita sudah check-in melalui webnya. Ternyata sudah bisa. Asyikk, ga perlu boyong tas kemana-mana. Kelar nge-cap paspor di imigrasi, kita mulai menyusuri bagian dalam terminal intl nih. Bagus loh, Indonesia banget. Sambil foto2, sambil ngopi di Starbuck’s, kok ngga nyampe2 ke Gate yang dimaksud ya??? Baru nyadar kalo memang bener kata sebagian orang kalo ni bandara bisa bikin kaki gempor. Guedeeee. Juanda mah ngga ada separonya. :D. Mendekati pukul 16.00 baru ketemu deh gatenya. Fiu.. nggak kebayang kalo kita datengnya mepet, bisa lari2 nggak karuan.  Pesawat kita berangkat jam 16.40. Dijadwalin nyampe HCMC sekitar pukul 19.35. Perjalanan sekitar 3 jam an. Flight AirAsia ke HCMC ini cuma 1x sehari. Jam di Surabaya/Jakarta nggak beda sama jam di Vietnam.

Soetta Int'l Terminal
Soetta Int’l Terminal
Mejeng di Soetta
Mejeng di Soetta

Pas 3 jam, kitapun mendarat di Tan Son Nhat Int’l Airport, Dist. 1. Letaknya ada di pusat kotanya loh!

HCMC Airport
HCMC Airport
Welcome to HCMC !
Welcome to HCMC !

Oh ya, karena kendala bahasa, kita memutuskan pake jasa travel. Tapi agen travel lokal Vietnam, rekomendasi teman adek saya yang asli sana. Namanya Lua Viet Tours, CP nya Ms. Ai Van. Hebatnya lagi, kita nggak kasih DP sepeserpun ke dia, kita maunya bayar pas kita sudah sampe di Vietnam. Dan dia bersedia. Heran juga saya. Rencana, kita stay di Vietnam selama 7 harian. Kita sepakat membayar seharga USD 389/pax. Itu sudah termasuk hotel bintang 2 ato 3, makan lengkap (B/L/D), tiket masuk tempat wisata, transportasi mini bus 25 seat. Tapi belum termasuk tipping buat si tour-guide and sopirnya.  Jadi selama disana, kita hanya stay di HCMC selama 2 hari saja, sisanya kita ke luar kota. Antara lain ke Nha Trang (pantai) dan Da Lat (gunung).

Setelah urusan imigrasi beres (petugasnya nggak ramah blassss :D), kita tingak-tinguk cari money-changer buat nukar USD kita. Maklum, di Indo jarang yang jual mata uang Viet Nam, yaitu VND ( Vietnamese Dong). Selain itu, USD dihargai lebih tinggi daripada Rupiah. Waktu itu, 1 USD = 20.600 VND, berarti 2x lipat dari nilai kurs Rupiah tahun 2011 (1 USD = 8600). Kelar, kita berbondong-bondong keluar mencari Ms. Ai Van tadi. Dan ketemu juga, karena dia bawa spanduk bertuliskan nama adek saya dan tulisan INDONESIA gede-gede….. heheheh….. Lalu dia mengantarkan kami ke hotel naik bus kita tercinta. Ada kejadian lucu saat mau masuk ke bis, saya salah pintu! Di Vietnam, setir ada di sebelah kiri, jadi pintu ada di sebelah kanan. Huhuh…. Ternyata begitu keluar dari pelataran bandara yang ga segede Soetta, kita langsung disambut keruwetan jalan raya, bener-bener di pusat kota. Sepeda motor banyaaakkkkk banget. Mirip sama kondisi di Surabaya or Jakarta. Tapi mereka lebih ngawurrr nyetirnya meskipun nggak ngebut. Kita sampe ngeri n teriak-teriak loh di dalam bus.Hotel kita ada di distrik 3, namanya  White Lion Hotel. Hotelnya masih baru. Di Vn, kayanya kita nggak perlu booking hotel berbintang banyak deh, karena ternyata bintang 2 aja sudah bagussss banget, murah pula. Sekitar 200ribuan waktu itu.

In front of White Lion Hotel, HCMC
In front of White Lion Hotel, HCMC
Bacanya gimana? Artinya apa??
Bacanya gimana? Artinya apa??
Dinner Bun Bo di dekat hotel
Dinner Bun Bo di dekat hotel
Bun Bo
Bun Bo
Suasana di sekitar hotel (Dist. 3)
Suasana di sekitar hotel (Dist. 3)
Kamar di White Lion Hotel
Kamarku di White Lion Hotel

Sesampainya di hotel, kita bayar biaya tour selama 7 hari ke depan (30 Ags – 6 Sept). Dapat rejeki nomplok nie agen travelnya 😀 . Beres, masuk kamar, bersih2 sebentar, kita keluar cari makan malam, masih bersama Ms. Ai Van tadi. Baeekkkk banget orangnya (ato karena barusan dapet rejeki nomplok dia?? :D). Kita dianterin beli makanan lokal di sekitar hotel, sekalian jadi penerjemah. Karena dekat, kita jalan kaki aja.  Malam itu kita makan yang namanya Bun Bo Hue. Mie kuah  dengan daging sapi atau fish-cake diatasnya. Dikasih cabe kering juga, tapi dasar orang Indo, ga kerasa apa-apa nie cabe. Hehehe…. Kita bayar 35 ribu Dong/orang, plus minumnya, es teh tawar ( walaupun penampilannya kaya Extra Joss alias kuning ). Kenyang, kita pun diantar kembali ke hotel dan beristirahat buat long trip kita besok.

 

To be continued in Part 2

Advertisements